Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

10 PREDIKSI TEKNOLOGI UNTUK 2022

PELAJAR MEDIA - 10 PREDIKSI TEKNOLOGI UNTUK 2022

Saat kita memulai tahun baru, bagaimana apa yang telah kita pelajari di masa lalu dapat bermanfaat bagi kita di masa depan? Kemampuan beradaptasi dalam menghadapi ketidakpastian sangat penting, seperti yang telah ditunjukkan dua tahun terakhir. CIO akan memberikan penekanan yang lebih besar dari sebelumnya pada tahun 2021 pada kelincahan operasional. Perusahaan perlu meningkatkan upaya transformasi digital mereka dan fokus pada perkembangan teknologi tertentu agar siap menghadapi apa pun yang terjadi di masa depan pada tahun 2022. CIO menyadari bahwa untuk mengikuti tingkat perubahan ini, mereka harus terlebih dahulu berkonsentrasi untuk mempertahankan dan memperkuat tenaga kerja mereka dan koneksi mereka.

Dalam hal membangun tim terhebat, "mempertahankan bakat Anda" sangat penting, kata Rich Theil, CEO The Noble Foundry. Menciptakan suasana di mana orang ingin datang untuk bekerja sangat penting. Anda akan makmur di tahun baru jika Anda meningkatkan metode kerja Anda, memasukkan lebih banyak kesenangan, dan lebih fokus pada hubungan Anda."

Apakah ada hambatan dalam transformasi digital tim Anda? Lihatlah eBook, "Apa yang Menahan Anda?" Untuk memulai, berikut adalah delapan pertanyaan untuk diajukan. Apa tujuan lain yang dimiliki para pemimpin digital untuk tahun depan? Dalam posting ini, kami akan memeriksa harapan CIO dan pakar TI untuk tahun 2022.

10 PREDIKSI TEKNOLOGI UNTUK 2022

1. peningkatan penggunaan komputasi Hybrid cloud sebagai model kerja

"Seiring semakin banyak bisnis yang merangkul lingkungan kerja hybrid, para eksekutif harus mengevaluasi kembali tujuan dan menentukan bagaimana mencapai keseimbangan antara skalabilitas, kecepatan, privasi, dan keamanan. Arsitektur pusat data lama dan solusi cloud publik murni tidak cukup fleksibel untuk bisnis dan konsumen,"

Banyak bisnis sekarang secara serius menjajaki perpindahan ke model cloud hybrid. "Pada tahun 2022, kami mengharapkan adopsi lebih lanjut dari cloud hybrid, karena memberikan kelincahan yang luar biasa untuk mengembangkan dan mendukung personel jarak jauh, memungkinkan perusahaan untuk berporos saat kebutuhan bisnis berkembang dan berubah dalam lingkungan yang tidak terduga." JAMSHID REZAEI, Chief Information Officer Mitel.

Ingin tahu bagaimana memimpin proyek hybrid? Lihat Apa Itu Model Kerja Hybrid cloud? dan ada lima manfaat dari pendekatan kerja Hybrid.

2. Alat tenaga kerja hibrida baru sedang dikembangkan.

Alhasil, beberapa sistem kolaborasi di tahun 2021 mampu menyasar tenaga kerja jarak jauh maupun di kantor. Prediksi saya adalah bahwa teknologi akan terus meningkat untuk membuat komunikasi dan kerja sama seefisien mungkin saat kita beralih ke tenaga kerja hibrida di masa depan. Kolaborasi hanyalah awal dari pemberdayaan tenaga kerja. Kita juga harus mengurus kebutuhan pekerja yang jauh."

Akibatnya, kami melihat generasi baru AI dan produk berbasis pembelajaran mesin berkembang." Sistem ini mungkin menemukan, memberi tahu, dan terkadang bahkan menyembuhkan kesulitan sebelum pekerja jarak jauh menyadari ada masalah. konvergensi alat dan platform, saya pikir pendekatan Hybrid untuk pemberdayaan pekerja akan terus menjadi cara yang tepat di masa mendatang," - Jeff Ton, Penasihat IT Strategis InterVision.

3. Pengaturan multi-cloud sekarang memiliki lebih banyak opsi.

"Dalam beberapa tahun terakhir, penyedia perangkat lunak semakin mengandalkan cloud untuk menyimpan data mereka. Banyak bisnis telah beralih menggunakan layanan komputasi awan. Perusahaan perangkat lunak semakin banyak berinvestasi dalam instalasi multi-cloud, dan saya mengharapkan ini tren akan berlanjut pada tahun 2022. Karena pembatasan seperti GDPR dan kebutuhan akan data yang dilokalkan, perusahaan tidak ingin terikat pada satu penyedia cloud." -Logi Analytics VP Manajemen Produk Charles Caldwell.

4. Menyatukan Kubernetes dan AI/ML untuk mengembangkan aplikasi generasi berikutnya

Terlepas dari kenyataan bahwa kami sebelumnya telah melihat berbagai aplikasi yang beroperasi dalam container, kami mulai melihat lebih banyak perusahaan memindahkan aplikasi stateful dan misi penting mereka ke Kubernetes. Skalabilitas, keamanan, dan portabilitas Kubernetes kemungkinan akan mendorong migrasi database, komunikasi berbasis peristiwa, dan aplikasi penting ke Kubernetes. Sebaliknya, "AI/ML" adalah aplikasi Kubernetes yang paling menonjol.

Dengan munculnya Ilmu Data, kapasitas untuk mengembangkan dan meningkatkan berbagai aplikasi meningkat. AI/ML memiliki pengaruh pada hampir setiap elemen bisnis kontemporer, mulai dari interaksi pelanggan yang lebih baik hingga pilihan data yang lebih baik hingga hal-hal seperti model mobil otonom. Dengan skalabilitas, akses GPU, mobilitas beban kerja, dan fitur lainnya, Kubernetes adalah platform yang ideal untuk AI/ML. Dengan Kubernetes, kami telah melihat perusahaan mencapai hal-hal luar biasa dengan AI/ML, dan kami mengantisipasi aplikasi generasi berikutnya ini untuk mengubah seluruh sektor." Sr. Director of Product Strategy di Red Hat OpenShift, Brian Gracely.

Ingin tahu lebih banyak? Operator Kubernetes: mengotomatiskan platform orkestrasi container dan pola Kubernetes untuk membuat aplikasi cloud-native adalah eBook O'Reilly gratis.

5. Analisis data menjadi lebih penting sebagai bagian dari proses transformasi digital.

Pada tahun 2022, sebagian besar upaya akan dikhususkan untuk menetapkan kerangka kerja untuk perluasan proyek transformasi perusahaan. Mereka harus siap untuk menentukan kasus bisnis mana yang paling baik dilayani oleh penggunaan data dan analitik. Bisnis Anda harus mengadopsi pendekatan terintegrasi terhadap data dan analitik untuk mengoptimalkan nilai jika Anda ingin mencapai transformasi digital skala besar. "Pencapaian penting akan dicapai di Q1 dengan memikirkan roadmap aktivitas dan menemukan serta mendorong sinergi. R. Sethuraman, chief executive officer LatentView Analytics.

6. Eksperimen dalam open source berkembang.

“Kami dapat mengantisipasi lebih banyak video dan tingkat pengiriman yang lebih cepat di semua layanan digital dengan pengenalan luas 5G. Adopsi cloud dan pembelajaran mesin dan AI akan terus menekan bisnis untuk meningkatkan dan menemukan kembali kemampuan digital mereka tahun depan. Sebagai hyper bertenaga AI -personalisasi menjadi lebih umum, organisasi akan mulai melihat AI sebagai keuntungan yang berbeda. Eksperimen perangkat lunak open source yang lebih banyak juga diharapkan dalam waktu dekat. Untuk menjadi CIO yang efektif, Anda perlu memahami open source dan bersiap untuk memberi kembali SVP Operasi Penjualan di Persistent Systems adalah -Vikaas Gupta.

7. Meningkatkan inisiatif untuk mendiversifikasi dan memperluas keragaman tim teknologi

Akan ada kekurangan 1,2 juta lebih dalam insinyur di Amerika Serikat pada tahun 2026, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja. Sementara itu, studi Gartner menunjukkan bahwa 63% eksekutif senior prihatin dengan kurangnya insinyur perangkat lunak. Pada tahun 2022, perusahaan dapat beralih ke keragaman dan inklusi sebagai solusi untuk mengatasi defisit tenaga kerja. Dengan meningkatkan ketersediaan magang, magang, dan peluang jaringan untuk kelompok yang kurang terwakili di bidang pemrograman komputer, kami dapat meningkatkan komposisi tim teknik dan mengurangi kekurangan insinyur dan teknisi yang berkualitas. Christine Spang, Co-founder dan CTO, Nylas

8. Kurang fokus pada gelar akademik dan lebih pada keahlian teknis

Ada peningkatan kualitas dan aksesibilitas kursus pembelajaran online yang terjangkau, memungkinkan hampir semua orang untuk mempelajari keterampilan teknis baru, yang berarti bahwa organisasi yang terjebak dalam lumpur dengan pola pikir kemarin yang mewajibkan persyaratan pendidikan yang tinggi akan kehilangan kesempatan. memperoleh bakat. Seorang anggota ISACA Emerging Trends Working Group dan Wakil Presiden dan CIO dari Altra Federal Credit Union, Josh Hamit menjelaskan

9. Komputasi tepi dan database terdesentralisasi menjadi lebih umum.

Sebagai akibat dari epidemi, banyak bisnis kembali ke papan gambar untuk menebus waktu dan uang yang hilang. Untuk membangun tim TI yang tangguh dan tahan masa depan serta memenuhi tuntutan bisnis, CIO memiliki pekerjaan yang sesuai untuk mereka. Alih-alih mengandalkan otoritas terpusat, perusahaan akan memodernisasi tumpukan teknologi yang ada dengan menerapkan platform tanpa izin dan tanpa kepercayaan. Karena kebutuhan untuk mengurangi waktu reaksi dan menghemat bandwidth, database terdesentralisasi dan komputasi tepi akan menjadi lebih luas." Co-founder dan CEO HackerEarth Sachin Gupta.

10. Peningkatan jumlah peluncuran augmented reality

Akan selalu ada kegunaan baru untuk augmented reality." Kami mengantisipasi untuk melihatnya lebih lanjut dimasukkan ke tempat kerja di tahun depan, karena pekerjaan hibrida telah merevolusi kemampuan kami untuk berinteraksi dan belajar. Ketika prospek baru untuk pertumbuhan AR muncul, pembuat keputusan harus memiliki gagasan yang jelas tentang masalah yang mereka coba atasi sebelum mereka hanya berharap bahwa teknologi mutakhir akan efektif untuk organisasi mereka. Jika Anda tidak meluangkan waktu dan upaya untuk mengadopsi AR dengan benar, Anda tidak akan bisa berhasil." CEO "Help Lightning" Gary York seperti dikutip.

Posting Komentar untuk "10 PREDIKSI TEKNOLOGI UNTUK 2022"