PEMULIHAN PENURUNAN KEMAMPUAN BELAJAR (Recovery of Learning Loss)

PEMULIHAN PENURUNAN KEMAMPUAN BELAJAR (Recovery of Learning Loss),Recovery of Learning Loss,PEMULIHAN KEMAMPUAN BELAJAR SISWA DAMPAK COVID-19

PELAJAR MEDIA - PEMULIHAN PENURUNAN KEMAMPUAN BELAJAR (Recovery of Learning Loss)

A. Target Kompetensi

  1. Peserta pelatihan memahami isu-isu terkait learning loss
  2. Peserta pelatihan memahami strategi recovery learning loss
  3. Peserta pelatihan mampu menyampaikan isu learning loss dan strategi pemulihannya kepada para guru pada pelatihan tingkat komunitas (KKG/MGMP) 

Gambar 1.1. Pemulihan Penurunan Kemampuan Belajar (Recovery Of Learning Loss) - Pelajar Media

B. Pendahuluan

Pemberhentian pendidikan yang tiba-tiba dapat meninggalkan bekas luka psikologis pada siswa. Pengaruh jangka panjang ini bahkan dapat mengganggu pendapatan masa depan siswa. Setelah wabah COVID-19, sekolah mungkin ditutup atau kegiatan belajar mengajar normal dihentikan, menyebabkan penurunan kapasitas siswa yang lebih buruk daripada liburan sekolah. Akhir dari pengajaran dan pembelajaran berbasis sekolah mungkin memiliki efek jangka panjang pada pendapatan siswa. Terputusnya proses pendidikan memiliki bahaya psikologis yang besar bagi semua siswa.

Epidemi COVID-19 akan memperburuk kemiskinan Indonesia. Siswa akan berada di bawah tekanan fisik dan psikologis, dan tidak akan dapat belajar selama penutupan sekolah. Siswa dari keluarga atau rumah tangga yang kurang beruntung lebih mungkin mengalami gangguan mental di akhir sekolah. Ketika sekolah dibuka kembali, keterampilan anak-anak harus dipulihkan.

Makalah ini menawarkan saya saran untuk meningkatkan keterampilan siswa; (ii) pertimbangan untuk membuka kembali sekolah; dan (iii) contoh kegiatan belajar mengajar yang dapat dimanfaatkan untuk membantu siswa mengejar ketertinggalannya.

1. Pengertian

Learning Loss adalah Sebuah situasi dimana peserta didik mengalami penurunan kemampuan belajar sebagai dampak dari hilangnya makna/ruh kegiatan pembelajaran, yaitu hilangnya hak peserta didik untuk mendapatkan pengalaman belajar dari kegiatan pembelajaran yang diikuti.

2. Rasionalisasi

  • Pandemi Covid-19 telah mempengaruhi seluruh sektor kehidupan, termasuk sektor Pendidikan
  • Terjadi pergeseran area kegiatan belajar, dari madrasah bergeser ke rumah
  • Ditengarai terjadinya learning loss dan teaching loss
  • Dipandang perlu melakukan recovery learning loss dan mengembalikan hak belajar peserta didik 

3. Tujuan Penyusunan Panduan

  • Memandu guru dalam mendiagnosis, mendesain, melaksanakan, merefleksikan, dan memfasilitasi pemulihan pembelajaran pasca pandemi Covid-19
  • Memandu guru dan orang tua untuk dapat berbagi peran dalam pemulihan pembelajaran pasca pandemi Covid-19
  • Memberikan informasi kepada para stakeholder (komponen pendidikan) dalam mendukung, memantau, dan mengevaluasi kegiatan pemulihan pembelajaran pasca pandemi Covid-19 

4. Sasaran

  • Guru pada semua jenjang (SD/MI, SMP/MTs, dan SMA/SMK/MA)
  • Orang tua / wali murid selaku pendamping belajar peserta didik di rumah

C. Skema Recovery Learning Loss

Gambar 1.2. Skema Recovery Learning Loss

1. Menganalisis Kebutuhan Pembelajaran

  • Mengidentifikasi dimensi pembelajaran
  • Mengenali karakteristik peserta didik
  • Mengidentifikasi pola pelaksanaan pembelajaran
  • Menganalisis pola pelaksanaan pembelajaran

Gambar 1.3. Blended Learning - Pelajar Media

2. Mendesain pembelajaran

  • Menganalisis Potensi Peserta Didik
  • Menganalisis Ketersediaan Sarpras Pendukung Pembelajaran
  • Menganalisis Lingkup dan Level Kompetensi Dasar
  • Menentukan Strategi Pembelajaran
  • Merancang Pembelajaran Berbasis Proyek
  • Menyusun RPP
  • Melakukan Penilaian
Gambar 1.4. Alur Perencanaan Pembelajaran - Pelajar Media

3. Melaksanakan kegiatan pembelajaran

  • Melaksanakan rencana pembelajaran yang telah disusun 
  • Menumbuhkembangkan Pendidikan karakter
  • Mengintegrasikan keterampilan Abad 21 dalam kegiatan pembelajaran
  • Mengarahkan pembelajaran berbasis proyek

4. Melakukan penilaian pembelajaran

  • Melakukan penilaian diagnosis
  • Melakukan penilaian proses
  • Melakukan penilaian hasil belajar

5. Pelibatan Orang Tua/Wali Murid

Sekolah/ Madrasah memaksimalkan Peran dan fungsi guru
  • Sosialisai Program
  • Pelaksanaan Program 
  • Melakukan evaluasi dan Tindak Lanjut

6. Memulihkan Kemampuan Siswa

  1. Memberi tahu orang tua tentang rencana pembukaan kembali sekolah. Keterlibatan dan kolaborasi orang tua sejak dini sangat penting. Dimungkinkan untuk mengadakan pertemuan dalam kelompok kecil secara online atau dengan kunjungan dari rumah ke rumah.
  2. Saat anak kembali ke sekolah, evaluasi pembelajaran mereka. Siswa di kelas 4 ke atas dapat mengikuti tes diagnostik berbasis aplikasi atau komputer. Pemeriksaan individual untuk membaca dan berhitung dasar diperlukan untuk anak-anak yang lebih kecil. Penilaian dari kelas yang lebih rendah dapat digunakan untuk menguji siswa kelas yang lebih tinggi jika penilaian diagnostik tidak tersedia.
  3. Pertahankan pengujian berisiko rendah sepanjang tahun ajaran. Evaluasi berisiko rendah secara teratur dapat membantu siswa mengukur perkembangan mereka. Awalnya, siklus evaluasi harus singkat, setiap dua minggu. Gunakan alat evaluasi yang dapat dibandingkan dari waktu ke waktu.
  4. Menekankan kemajuan belajar (berdasarkan kemampuan siswa, bukan persyaratan kurikulum). Meningkatkan kemampuan membaca dan matematika. Penilaian kemajuan siswa tidak harus didasarkan pada kriteria kurikuler, tetapi pada peningkatan belajar siswa. Ingatlah bahwa menetapkan tujuan yang terlalu tinggi mungkin memaksakan harapan ekstra pada instruktur dan siswa.
  5. Sediakan perangkat untuk digunakan instruktur dalam diferensiasi pengajaran. Penurunan kemampuan siswa dalam satu kelas dapat bervariasi secara substansial tergantung pada bagaimana siswa belajar dari rumah. Pertimbangkan perbedaan pengajaran. Siswa harus diajar pada tingkat mereka saat ini. Strategi pengajaran harus berkisar dari yang mudah hingga yang rumit, yang membutuhkan pelatihan ekstra. GURU HARUS MEMILIH PRAKTIK YANG SESUAI Kemudian, secara berkala memeriksa efisiensi strategi diferensiasi instruksional.
  6. Menunda pelatihan guru sampai situasi membaik. Wabah ini membuat guru stres. Mengingat rendahnya keinginan dan kompetensi instruktur, pelatihan guru tidak mungkin efektif. Pelatihan guru dapat dimulai kembali setiap kali situasi membaik. Dimungkinkan untuk mengajarkan perbedaan tanpa pelatihan khusus (lihat bagian Toolkit di halaman 9).
  7. Mengakui bahwa pembelajaran campuran (tatap muka dan jarak jauh) akan semakin meluas, terutama di daerah perkotaan. Banyak siswa yang masih belajar di rumah. Siswa yang terkena atau tinggal dengan orang dewasa yang menular mungkin diminta untuk tetap di rumah. Banyak orang tua lebih memilih untuk menjaga anak-anak mereka di dalam ruangan (termasuk ke sekolah). Pemerintah harus berinvestasi dalam sistem pembelajaran hibrida. Sistem hanya dapat melibatkan orang tua yang mau dan mampu membantu.
  8. Mengawasi pendidik dan peserta didik untuk indikator gangguan mental. Lebih banyak waktu yang dihabiskan untuk menutup berarti masalah yang lebih parah. Instruktur konseling dapat memimpin inisiatif ini di sekolah menengah pertama dan atas. Pemerintah daerah dapat mengatur sekolah dasar dan kunjungan rumah oleh konselor.
  9. Mengadakan program kontrol gizi sekolah. Izinkan sekolah menggunakan dana BOS untuk menawarkan makanan yang bernutrisi bagi anak-anak. Dana Desa atau inisiatif layanan makanan milik pemerintah lainnya dapat digunakan oleh sekolah-sekolah di lokasi pedesaan. Pendekatan ini dapat membantu siswa belajar dan mengurangi efek kendala ekonomi.

BERITA TERKINI PKB
Posting Komentar
komentar teratas
Terbaru dulu
Daftar Isi
Tautan berhasil disalin.